Berita Populer | Berita Terkini | Berita Politik | Berita Terbaru | Berita Dalam Negeri | Berita Luar Negeri

Berita Luar Negeri Terbaru-Pilot Dilarang Terbang, Akibat Tak Lulus Tes

Berita Luar Negeri Terbaru-Pilot Dilarang Terbang, Akibat Tak Lulus Tes

Berita Luar Negeri Terbaru-Pilot Dilarang Terbang, Akibat Tak Lulus Tes

Berita Luar Negeri Terbaru– Seorang pilot maskapai Singapore Airlines telah dicegah terbang dari Bandara Melbourne karena dia tak lolos saat dites alkohol secara acak.

Tes alkohol dilakukan dengan cara meniup alat tes untuk mengetahui kadar alkohol dalam tubuh seseorang.

Di Australia, tes alkohol tidaklah diwajibkan untuk setiap penerbangan, kecuali secara khusus telah diatur dalam kontrak pilot suatu maskapai.

Marcus Diamond, manajer keselamatan Federasi Pilot Australia, kepada ABC menjelaskan ribuan tes alkohol dilakukan Otoritas Keselamatan Penerbangan Sipil dan perusahaan penerbangan setiap tahun.

“Tes secara acak dimulai pada tahun 2008. Sekarang seorang pilot lebih mungkin dites daripada 10 tahun lalu,” katanya.

“Hasil tes positif untuk para pilot kurang dari 0,001 persen dari keseluruhan tes yang dilakukan,” tambah Diamond.

“Melakukan tes terhadap pilot untuk setiap penugasan akan membuang waktu dan tenaga dan hampir tak mungkin diterapkan,” katanya.

“Pilot umumnya sangat profesional. Siapa pun yang terbang tahu hal ini. Tingkat kegagalannya sangat rendah. Tapi ketika terjadi, langsung jadi sebuah peristiwa,” jelas Diamond.

Tes alkohol diwajibkan di China untuk beberapa perusahaan penerbangan. Para krunya diharuskan melakukan pemeriksaan medis lengkap sebelum masuk ke pesawat.

Berita Luar Negeri Terbaru-Pilot Dilarang Terbang, Akibat Tak Lulus Tes

Menurut Diamond, tes tersebut mencakup masalah kelelahan fisik dan kondisi umum kru sebelum mereka terbang.

“Jadi mereka menjalani proses wawancara setiap kali mau terbang,” tambahnya.

Efek kelelahan bagi seseorang seringkali dibandingkan dengan efek minum alkohol. Namun menurut Diamond, “tak ada tes untuk kelelahan” yang dilakukan.

“Kita tidak dapat mengambil sampel tubuh seseorang dan mengatakan bahwa mereka terbukti lelah. Pengujiannya lebih subyektif,” ujarnya.

Diamond percaya penyalahgunaan minuman keras dan narkoba di kalangan pilot lebih rendah daripada masyarakat pada umumnya.

Namun dia memperingatkan bahwa para pilot ini tidaklah kebal dari serangan alkohol dan narkoba.

Menurut dia, inilah salah satu alasan Federasi Australia Air Pilot bersama organisasi internasional mendukung program HIMS, yang menangani penyalahgunaan miras dan narkoba di kalangan pilot.

“Jika kami mengidentifikasi pilot bermasalah, kami akan menariknya dan memasukkan mereka dalam proses penenangan guna mendukung mereka kembali ke perannya,” paparnya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *